---- B e r i t a ~~~ S e m a s a ---

Selamat Menyambut Tahun Baru 2016 semoga kita sentiasa mendapat keberkatan Allah.

Wednesday, December 18, 2013

Firman Allah SWT Terhadap Orang Yang Memperbanyakkan Solat Sunat

Allah SWT berfirman (dalam hadith qudsi), "Sesiapa yang memusuhi wali-waliKu maka Aku akan isytiharkan perang terhadapnya. Tiada seorang pun dapat menghampiri Aku kecuali dengan apa yang Aku telah fardukan kepadanya. (Yakni, penghampiran kepada Allah SWT paling banyak dapat dihasilkan dengan menunaikan segala amalan yang fardu).

Dengan perantaraan amalan sunat seseorang hamba itu akan berterusan dapat menghampiriKu sehingga Aku menjadikan kekasihKu. Kemudian Aku akan menjadi telinganya yang dia mendengar dengan telinga itu.

Aku akan menjadi matanya yang dia melihat dengan mata itu. Aku akan menjadi tangannya yang dia memegang dengan tangan itu. Aku akan menjadi kakinya yang dia berjalan dengan kaki itu. Sekiranya dia meminta sesuatu daripadaKu pasti Aku tunaikan dan sekiranya dia meminta perlindungan daripadaKu terhadap sesuatu, pasti Aku akan melindunginya." [Jam'ul-Fawaid].

Keterangan:
Maksud 'menjadikan mata dan telinga......' ialah penglihatan, pendengaran dan pergerakannya akan mengikut kesukaan Allah SWT dan tidak ada satu perkara pun yang akan berlaku bertentangan dengan keredaan Allah SWT.

Alangkah bertuahnya mereka yang mendapat taufik untuk memperbanyakkan amalan sunat setelah menunaikan amalan fardu dan seterusnya mendapat kelebihan ini. Semoga Allah SWT dengan limpahanNya mengurniakan kelebihan in ikepada saya dan semua rakan saya.

Sunday, December 15, 2013

Keghairahan Mendirikan Solah Serta Khusyuk dan Khuduk Dalam Solah - Rasulullah SAW Bersolah Sepanjang Malam

Seseorang telah memohon kepada Hazrat 'Aishah r.anha, "Ceritakanlah kepadaku apakah perkara yang aneh yang kamu lihat pada diri Rasulullah s.a.w?" Beliau menjawab, "Adakah perkara yang tidak aneh pada diri Rasulullah? Setiap perkara yang dilakukan oleh Baginda s.a.w ialah aneh.

Pada suatu hari, Baginda s.a.w telah pulang pada waktu malam dan terus berbaring di sisi saya. Kemudian Baginda s.a.w bersabda, "Biarkanlah aku. Aku ingin beribadat kepada Tuhanku."

Setelah berkata demikian, Baginda s.a.w terus berdiri bersolah dan Baginda s.a.w mula menangis sehingga air mata membasahi dada Baginda s.a.w. Kemudian Baginda s.a.w rukuk. Dalam rukuk pun Baginda s.a.w terus menangis. Kemudian Baginda s.a.w sujud.

Dalam sujud pun demikian juga, Baginda s.a.w terus menangis. Setelah bangun daripada sujud pun, Baginda s.a.w masih menangis, sehinggalah Hazrat Bilal datang melaungkan azan untuk solat Suuh.

Saya telah bertanya, "Ya Rasulullah, tuan menangis begitu banyak sekali sedangkan tuan ialah maksum - segala dosa dahulu dan sekarang (kalau ditakdirkan ada sekali pun) telah diampunkan oleh Allah SWT. Baginda s.a.w menjawab, "Adakah tidak patut aku menjadi seorang hamba yang bersyukur?"

Selepas itu Baginda s.a.w bersabda, "Betapa tidak aku melakukan demikian sedangkan hari ini ayat-ayat ini telah diturunkan kepadaku:



"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi serta pada pertukaran malam dan siang ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah SWT semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan kejadian langit dan bumi (sambil berkata), "Wahai Tuhan kami, tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau. Maka peliharalah kami dari azab neraka"
(Al-Imran : ayat 190 & 191)

Terdapat dalam beberapa hadith bahawa Rasulullah s.a.w bersolah begitu lama sehingga kaki Baginda s.a.w menjadi bengkak kerana terlalu lama berdiri. Orang ramai bertanya, "Ya Rasulullah, tuan begitu bertungkus-lumus sedangkan tuan sudah diampunkan? "Baginda s.a.w bersabda. "Tidakkah patut aku menjadi seorang hamba yang bersyukur?" [Bukhari].